Menikahimu Sampai ke Tulang-tulangku

Istri yang Baru Menikah (1



Istri yang Baru Menikah (1

3Semakin dia tidak ingin menghadapinya, Xie Tingxi semakin ingin dia menghadapi Jiang dan melihatnya menderita.      3

Xie Tingxi membawanya ke Jiang.     

Beberapa orang yang awalnya menyapa Jiang Jean melihat Xie Tingxi berjalan ke arah mereka dan melihat Jiang Jean dengan kagum.     

Presiden Jiang benar-benar memiliki masa depan yang menjanjikan untuk membiarkan Presiden Xie menyapa.     

"Direktur Jiang, selamat karena telah memenangkan proyek besar di Nepal. " Xie Tingxi berinisiatif untuk berbicara, suaranya tenang, seolah-olah tidak pernah ada yang tidak menyenangkan di antara keduanya.     

Mata Jiang Jean langsung menatap Qu Hualian yang ada di sampingnya. Dia terkejut dan kagum.     

Karena dia belum pernah melihat penampilannya yang begitu cantik.     

Xie Tingxi melihat bahwa dia terus menatap Qu Huaian. Meskipun dia merasa tidak senang, dia masih memperkenalkan dirinya dengan senyum tipis. Wei'ai lupa memperkenalkan kepada kalian. Ini adalah istri baru saya, Qu Huaian. "     

"Sang istri yang baru menikah... menjatuhkan bom di pesta koktail yang tenang. Semua orang saling memandang dan tidak bisa mempercayainya.     

Xie Tingxi ternyata sudah menikah, dan siapa pasangan pernikahannya?     

Meski wajahnya cantik, tapi wajahnya tidak terlihat seperti putri dari keluarga kaya Mo Cheng.     

Jiang Jian terkejut dan memandang Qu Hualian dengan tidak percaya.     

Jika tidak ada banyak orang di tempat kejadian, dia akan mencubit pundaknya dan bertanya: Apakah kamu gila?     

Qu Huaian menundukkan kepalanya dan tidak menatapnya, juga tidak melihat siapa pun. Dia hanya melihat ujung kakinya dan mencoba menyembunyikan rasa malunya.     

"Direktur Jiang …… Sekretaris wanita di sebelahnya mengingatkannya dengan suara rendah.     

Jiang menyuruh dia kembali ke akal sehatnya dan berkata dengan tenang, "... Selamat, Direktur Xie, selamat atas pernikahannya. "     

"Terima kasih. " Xie Tingxi merangkul bahu Qu Huaishao An. "... Ketika kita mengadakan pernikahan, jika Direktur Jiang punya waktu, jangan lupa datang untuk minum anggur pernikahan. "     

"Pasti. " Mendengar dia mengatakan tentang pernikahan, Jiang membuat senyum di wajahnya hampir melekat.     

"Kalau begitu aku tidak akan mengganggu kalian lagi. " Xie Tingxi berkata permisi dan mengajak Qu Hualian untuk menyapa orang lain.     

Mata Jiang terus bergerak mengikuti punggung Qu Huaishao An. Gelas anggur di tangannya hampir pecah.     

Qu Hualian mengikuti Xie Tingxi sepanjang malam dan menemaninya untuk menyambut mereka.     

Dia tahu bahwa Jiang terus melihat dirinya sendiri, tetapi dia tidak mengangkat kepalanya untuk menanggapi tatapannya. Ketika Xie Tingxi menyapa orang lain, dia pergi ke kamar mandi dengan alasan.     

Xie Tingxi melihat punggungnya pergi, dan sentuhan satir muncul di matanya.     

Qu Hualian keluar dari kamar mandi dan tanpa sengaja bertemu dengan Jiang yang menunggu di luar.     

Dia seperti tidak melihatnya, apalagi mengenalnya, dan berjalan melewatinya.     

Jiang tidak bisa menahan dirinya. Dia menggenggam pergelangan tangan Wei'ai dan mengeluarkan suara dari tenggorokannya?"     

Qu Huai berhenti, tidak mendongak dan berkata dengan suara rendah, "... Lepaskan. "     

Jiang Jean tidak melepaskannya, ia mengangkatnya lebih erat dan bertanya lagi, "... Kenapa?"     

Qu Hualian masih tidak menjawab, dia hanya mematahkan tangannya, "... Lepaskan, kamu menyakitiku. "     

Tangan Jiang Jean ditahan oleh Xie Tingxi dan langsung mencengkram bahunya. Dia berkata dengan tegas, "... Bagaimana kamu bisa menikah dengan Xie Tingxi? Kau lupa bagaimana Huainan mati?     

"Apa hubungannya ini denganmu?" Dia mendongak dan menatapnya dengan mata berkabut, "... Lagi pula, kariermu sekarang berjalan lancar, dan wanita cantik sedang hamil. Apa hubungannya aku masuk penjara atau menikah denganmu?"     

"An 'an …… Jiang membiarkan tenggorokannya menegang, dan berkata dengan ekspresi yang sulit: "... Aku hanya bermain-main. Apakah kamu tidak tahu siapa yang ada di hatiku?     

"Aku tidak tahu. " Qu Huaian menggelengkan kepalanya, air matanya mengalir dari sudut matanya tanpa suara. "... Kak Jiang, aku benar-benar tidak tahu. "     

"Aku tahu kamu sedang marah. Aku tidak melakukan apa-apa ketika kamu berada di penjara. " Jiang meminta napas dalam-dalam dan menjelaskan dengan serius, "... Saat itu, aku baru saja memenangkan proyek besar di Nepal. Mata semua orang menatapku. Bahkan jika aku ingin membantumu, aku tidak bisa berbuat apa-apa. "     

Jika dia tidak berhubungan seks dengan sekretarisnya, dia mungkin akan percaya padanya, tapi sekarang ……     

Dia tidak akan mempercayai semua yang dia katakan, bahkan tanda baca.     

"Aku bisa bersumpah padamu tentang Liang Zhen, itu benar-benar hanya sandiwara. Anda juga tahu bahwa ayahnya adalah pemimpin sebuah institusi dan dapat memberi saya banyak berita internal, saya benar-benar tidak memiliki perasaan padanya.     

Tanpa perasaan tapi bisa pergi ke tempat tidur ML, Qu Huaishao'an tidak pernah merasa bahwa pria ini bisa begitu tidak tahu malu dan menjijikkan.     

Wei'ai menatapnya, air matanya tidak bisa berhenti mengalir.     

"An 'an ……     

Jiang Jean masih ingin mengatakan sesuatu. Tidak jauh dari sana, terdengar suara pria yang tidak terburu-buru. "... Tuan Jiang, sepertinya tidak sopan jika Anda memegang bahu istri saya seperti ini. "     

Jiang Jean melihat Xie Tingxi yang berjalan mendekat dan segera melepaskan tangannya, menjauhkan dirinya dari Qu Hualian.     

Qu Huafian hanya menundukkan kepalanya dan menyeka air mata di pipinya dengan lembut.     

Jiang Jean menjelaskan, "... Direktur Xie salah paham. Tadi Nyonya Xie tidak sengaja kakinya patah, jadi aku hanya membantunya. "     

Mendengar itu, Xie Tingxi tidak menjawab, tetapi berjalan ke sisi Qu Hualian. Dia menunduk dan melihat matanya yang merah. Dia bertanya dengan penuh arti, "... Begitukah?"     

Qu Huaian mendengus, mengangguk pelan, "... Ya. "     

Xie Tingxi merasa jijik dengan penampilan mereka berdua, tetapi wajahnya tidak menunjukkan keanggunan. Dia membuka kancing jasnya dan melepas pakaiannya. Dia menutupi punggungnya yang seputih salju dan menutupi cahaya musim semi di depannya.     

"Kenapa dia begitu ceroboh?"     

Mata Qu Huaian yang merah menangis menatap kelembutan palsu itu dan menarik bibir bawahnya. "... Aku akan berhati-hati di masa depan. "     

Xie Tingxi menoleh untuk melihat Jiang Jean, "... Terima kasih Tuan Jiang barusan. "     

Jiang membuat senyum di wajahnya menjadi sedikit rumit. "     

"Sudah larut, kita pulang dulu. Lain kali kita punya waktu untuk bermain bersama. " Xie Tingxi berkata dengan sopan.     

Jiang Jean juga menjawab dengan acuh tak acuh, "... Oke. "     

Xie Tingxi merangkul bahu Qu Hualian dan berbalik pergi.     

Ketika Qu Huaian berbalik, Sang Xia tidak bisa menahan diri untuk melirik Jiang Jean.     

Xie Tingxi melihat adegan itu dengan mata tertutup, bibirnya yang tipis tersenyum penuh ejekan.     

Qu Huaian menundukkan kepalanya, seolah direnggut dan dibawa pergi oleh Xie Tingxi. Matanya yang basah oleh air mata di bawah bulu matanya yang lentik jernih dan bercampur dengan rasa dingin yang tak terlihat.     

Qu Huaian sepertinya tidak tahu apa-apa, dia menunduk dan tampak sedih.     

Mobil melaju agak jauh, tapi dia masih tidak bisa menahan diri untuk mengangkat panel isolasi, mengulurkan tangan dan mencubit rahangnya, memaksanya untuk melihat ke atas.     

"Bagaimana rasanya melihat wanitanya?"     

Satu pintu keluar adalah ejekan dingin.     

Qu Huaian mengedipkan matanya, menyesap bibirnya yang berwarna cerah, dan terdiam.     

"Wei 'ai berbicara. " Kesunyian wanita itu sepertinya bisa membuatnya marah, suaranya bercampur dengan amarah.     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.