Gadis Lugu Liar Galak

Dia Menyukai Lukisan Peri Terbang



Dia Menyukai Lukisan Peri Terbang

"Apa yang kalian berdua bicarakan di sana?"         

    

Jun Hao, yang mengemasi barang bagus, bertanya kepada keduanya dengan penasaran.     

Chu Xi menoleh dan bertanya, "... Semuanya sudah disimpan?"     

"Semuanya sudah selesai. "     

Jun Hao mendorong koper dengan satu tangan dan tas komputer dengan satu tangan lainnya, dan memandang kedua pria itu: "... Bisakah kamu pergi?"     

"Boleh. "     

Lu Sheng mengangguk, lalu merobek lukisan Peri Terbang itu dan berjalan keluar.     

"Untuk apa merobek lukisan itu?" Jun Hao bertanya kepada Chu Xi dengan bingung.     

Chu Wanwan berkata dengan datar, "... Dia menyukai Fei Xian Tu. "     

"Oh. "     

Jun Hao menundukkan kepalanya dan meninggalkan ruangan bersama Chu Wanwan.     

Mereka bertiga turun ke lantai bawah dan menemukan pemiliknya. Setelah menyerahkan kunci, mereka meninggalkan apartemen.     

Jun Hao memindahkan barang-barangnya ke asrama untuk istirahat makan siang Lu Sheng dan Chu Xi. Kemudian dia menelepon ke rumah dan berkata bahwa dia akan pulang malam ini.     

Setelah sekolah sore, Junhao dijemput pulang oleh pengemudi.     

Lu Sheng menelepon Lu Zhou dan memintanya untuk tidak menjemput mereka hari ini.     

Lu Zhou tidak banyak bertanya tentang hal ini, dia hanya memintanya untuk menutup telepon ketika dia pulang lebih awal.     

Sedangkan Keluarga Chu, karena Chu Wanwan baru saja dijemput oleh Lu Zhou dan Shangguan, jadi mereka tidak kembali.     

Di bawah bimbingan wanita itu, keduanya tiba di sebuah bar.     

Bar ini terpencil dan di dalamnya juga sangat berantakan. Lu Sheng masih khawatir apakah Chu Wanwan masih di bawah umur atau tidak.     

Tapi tidak disangka, begitu sampai di pintu, sekelompok siswa berseragam sekolah lewat di samping mereka.     

Begitu masuk, bau tembakau dan anggur serta suara musik yang memekakkan telinga datang.     

Lu Sheng tanpa sadar mengernyit. "... Dia ada di sana?"     

Wanita itu berubah menjadi manusia, menunjuk ke bar yang tidak jauh dan berkata, "... di mana. "     

Lu Sheng dan Chu Xi mengikuti arah yang dia tunjuk dan melihat seorang pria berjas yang sedang duduk di depan bar sedang menggoda seorang gadis seksi.     

Wanita itu berkata, "... Aku hanya setengah roh sekarang, aku tidak bisa terlalu dekat dengannya. "     

Lu Sheng mengeluarkan sebuah obat Qi Dan dan menyerahkannya kepada wanita itu, "... Makanlah ini. "         

    

"Apa ini?" Wanita itu menatap manik-manik hijau itu dan bertanya dengan ragu.     

"Jangan banyak tanya, makanlah. "     

Lu Sheng berkata sambil memegang obat Qi Dan.     

Dan juga bisa menyembunyikan aura iblis.     

Wanita itu memandangnya dan memasukkan manik-manik ke mulutnya.     

Setelah dia menelan obat penenang, Lu Sheng berkata dengan tenang, "... Cobalah. "     

Wanita itu mengangguk dan mulai mendekati bar.     

"Kenapa kamu tidak bisa mendengar suara dari luar?" Chu Xi bertanya dengan ragu.     

Lu Sheng mengangkat nada di tangannya dan tersenyum, "... Karena aku menggunakan ini. "     

"Jimat?"     

"Ya, nada terpisah. "     

Lu Sheng tersenyum padanya dan mengalihkan pandangannya ke bar.     

Di sana, wanita itu sepertinya masih takut dengan apa yang ada di tubuh pria itu, jadi gerakannya sangat lambat.     

Sampai dia yakin bahwa benda itu tidak bisa melukainya lagi, dia melayang dan mencekik leher pria itu.     

Pria itu hanya merasa tercekik. Dia buru-buru mengulurkan tangan untuk menutupi lehernya, dan sepasang matanya melebar.     

"Tuan, ada apa denganmu?!"     

Melihat dia tiba-tiba menutupi lehernya dengan wajah mengerikan, gadis itu bangun dengan panik dan mundur dua langkah sebelum bertanya.     

Bartender yang ada di samping juga menoleh dan terkejut ketika melihat situasi di depannya.     

Dia buru-buru menghubungi seseorang. Tidak lama kemudian, dia melihat dua penjaga keamanan berlari masuk.     

Mereka mengira pria itu menderita penyakit, jadi mereka ingin mencekik dirinya sendiri.     

Oleh karena itu, dua penjaga keamanan buru-buru meraih tangannya satu per satu, mencoba mencegahnya mencekik dirinya sendiri.     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.