Istrimu Ganas: Tuan Berhati-hatilah!

Sebab Akibat Siklus (2)



Sebab Akibat Siklus (2)

Mata Mu Tingfeng berkedip dan menggelengkan kepalanya. Tidak ada yang tahu. "         

    

"Kamu tidak bertanya, kan?" Zhao Youlin tahu sifat Mu Tingfeng yang pendiam dan bertanya dengan curiga.     

Wajah Mu Tingfeng tampak malu, tetapi dengan cepat dia pulih. Dia terbatuk ringan dan mencoba memulihkan citranya. Setelah Sang Xia kembali, Ji Feng pernah bertanya, tetapi Xiao Qi tidak mau mengatakannya. Xiaoqi percaya bahwa ini adalah rahasia kecil yang dia dan anak laki-laki itu sendiri, dan tidak dapat dibagikan kepada orang lain, bahkan saudara laki-laki favoritnya.     

Zhao Youlin terdiam. Setelah beberapa saat, dia mengucapkan sepatah kata lagi, "... Lalu? Bagaimana setelah kau menemukan Xiao He?     

"Bisa apa? Saat itu, orang tua Xiaoqi sangat khawatir dengan Xiaoqi. Setelah aku menemukan Xiaoqi, tentu saja aku membawa Xiaoqi menemui orang tuanya.     

"Lalu bagaimana dengan Ye Yan?"     

Mu Tingfeng mengerutkan kening, dan ekspresi wajahnya seketika menjadi kaku.     

Zhao Youlin menyipitkan matanya saat melihat ekspresi pria itu. Dia berkata dengan penuh arti, "... Aku bilang, saat itu kamu tidak langsung menangkap Xiaohe dan lari, tapi kamu malah membiarkan Ye Yan begitu saja?"     

Melihat ekspresi wajah Mu Tingfeng yang retak karena kata-katanya sendiri, Zhao Youlin tahu bahwa dia benar, dan sudut mulutnya sedikit berkedut. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dikatakan Mu Tingfeng.     

Mu Tingfeng merasa bersalah karena dilihat oleh Zhao Youlin, dan terbatuk dengan canggung untuk mengubah topik pembicaraan: "..." Jikfeng dan keluarga Su merasa lega saat melihat Xiao Qi. Mereka tidak terlalu peduli dengan Xiao Qi dan membuat seorang anak laki-laki sendirian begitu lama. Hanya saja, dari pelarian Xiao Qi kali ini, orang tua Xiao Qi masih merasakan kesepian Xiao Qi yang tinggal sendirian di rumah. Sebelum pergi, mereka menyuruh kami untuk lebih sering ke rumah untuk menemani Xiao Qi ketika kami ada waktu.     

"Jadi, ketika kalian masih kecil, kalian sering bermain bersama, apakah kalian bisa dianggap sebagai teman masa kecil?" Zhao Youlin mengikuti kata-kata Mu Tingfeng untuk mengalihkan topik pembicaraan, tetapi kata-kata yang dia ucapkan terdengar sedikit ……     

  “ …… Su Qing lebih sering pergi ke tempat ini. Mu Tingfeng menambahkan, sehingga Zhao Youlin tidak bisa terus bertanya tentang topik ini.     

"Kami semua mengira hubungan Xiao Qi dengan pria itu sudah berakhir. Lagi pula, sifat lupa anak itu memang sudah besar. Ketika dia sudah besar, banyak hal yang akan dilupakan. "     

"Tapi Xiao He tidak lupa, kan?"     

Mu Tingfeng mengangguk, "..." Seberapa peduli Jikfeng pada adik perempuan Xiaoqi, kamu baru saja melihatnya. Jifeng dan Xiaoqi berusia enam tahun. Orang tua Xiaoqi bekerja di luar sepanjang tahun, meninggalkan Jikfeng dan Xiaoqi untuk saling bergantung. Sejak kecil, Jifeng membesarkan Xiao Qi sebagai adik perempuan dan putrinya, sehingga setelah Xiao Qi tumbuh dewasa, Jifeng lebih memperhatikan masalah seumur hidup Xiao Qi daripada siapa pun.     

Mu Tingfeng berkata sampai sini, Tanpa sadar di dalam otak teringat ulang tahun Suho yang ke-16, Su Jifeng jarang berbicara dengan dirinya sendiri, Pada suatu hari ketika Su He menikah, Dia tidak tahu apakah dia tahan untuk tidak mengambil pistol dan menghancurkan yang telah merampok saudara perempuannya yang berharga yang telah membesarkan selama lebih dari satu dekade.     

Pada saat itu, dia masih merasa Su Jifeng terlalu berlebihan, tetapi sekarang, jika Zhao Youlin bisa melahirkan seorang putri yang cantik dan imut seperti dia di masa depan.     

Dia melihat dia tumbuh dari hari ke hari, melihatnya belajar bahasa dari gigi ke gigi, merangkak, berjalan, berlari, dan melompat, tumbuh dari yang kecil menjadi anak besar, dan muncul dengan rapi, dan semua orang menyukainya.     

Dia telah melakukan segala cara untuk mencintainya, tetapi pada akhirnya dia harus menyerahkannya kepada pria lain. Bagaimana bisa tenang? Bagaimana bisa!     

Terus terang, Su Jifeng sama sekali tidak menganggap Su He sebagai adiknya, tetapi menganggapnya sebagai putrinya!     

Mendengar ini, Zhao Youlin tidak bisa menahan diri untuk tidak menggoyangkan alisnya. Tuan muda keluarga Su ini benar-benar seorang pengontrol!     

Pantas saja …… Pantas saja saat di rumah sakit, begitu Su Jifeng mendengar bahwa anak di dalam perut Su He adalah Ye Yan, ia langsung marah dan ingin membunuh orang di depan semua orang. Tapi begitu Mu Tingfeng mengeluarkan Su He, dia langsung berubah pikiran.     

Makhluk yang dikendalikan adik perempuan ini sama saja dengan bubuk cacat otak, yang tidak bisa dipahami!     

"Jikfeng begitu peduli dengan masalah seumur hidup Xiaoqi, tetapi dia tidak tahu bahwa Xiaoqi sudah hidup di dalam hatinya. Sampai Xiao Qi merayakan ulang tahunnya yang ke-16, tiba-tiba dia berinisiatif untuk belajar di luar negeri.     

  "Belajar di luar negeri?"     

"Ya, pada saat itu, keluarga Su menentang Xiao Qi untuk belajar di luar negeri, terutama Jifeng, tetapi Xiao Qi bersikeras untuk menempuh jalannya sendiri, dan akhirnya dipaksa untuk terburu-buru, dan akhirnya dia mengatakan alasannya untuk belajar di luar negeri. "         

    

"Benar …… Apa?     

Mu Tingfeng ragu-ragu sejenak, lalu menjawab dengan sedikit menghela napas. "... Xiaoqi berkata bahwa dia memiliki orang yang sangat dia sukai. Agar bisa bersamanya, dia harus bekerja lebih keras, belajar di luar negeri, dan membuat dirinya lebih baik. Dengan begitu, dia bisa layak untuknya. "     

Mendengar itu, Zhao Youlin hampir tersedak air liurnya sendiri. Dapat dibayangkan bahwa Su He yang baru berusia 16 tahun memiliki wajah yang sedikit lebih manis daripada sekarang, dan dengan wajah serius mengatakan hal seperti itu.     

Tapi, dibandingkan dengan Zhao Youlin, yang lebih penasaran ……     

" …… Apa reaksi Tuan Su ketika mendengar Xiao He berkata begitu?     

Mu Tingfeng tercengang. Melihat keangkuhan Zhao Youlin yang jelas, matanya sedikit tidak berdaya, dan dia tercengang?"     

Zhao Youlin mengangkat alisnya, jelas tidak mau menerima pernyataan ambigu Mu Tingfeng.     

Mu Tingfeng menjadi semakin tidak berdaya. Ia ragu-ragu selama beberapa detik antara saudara laki-laki dan istrinya, dan akhirnya memilih untuk mengkhianati saudaranya.     

"Pada awalnya, Jikfeng mengira Xiao Qi sedang berbicara tentang dirinya. "     

"Pfft …… Zhao Youlin hampir tertawa, lalu apa yang terjadi setelah Sang Xia?     

"Setelah itu, semakin banyak yang ia dengar, semakin sedikit yang ia rasakan …… Gelap.     

"Hahaha …… Kali ini, Zhao Youlin benar-benar tidak bisa menahan tawa. Begitu teringat dengan ekspresi Su Jifeng yang berubah drastis karena beberapa kalimat Xiao Qi, ia dengan tepat menafsirkan nasib tragis yang jatuh dari surga ke dasar dalam sekejap. Ia tidak bisa berhenti tertawa.     

Senyum Zhao Youlin membuat Mu Tingfeng semakin tidak berdaya, tetapi dengan cepat, ketidakberdayaan itu digantikan oleh senyum tipis.     

Presdir Mu yang biasa berwajah kaku tidak akan mengakui bahwa ketika dia menyaksikan perubahan wajah Su Jifeng dalam sekejap, dia sebenarnya sangat ingin tertawa!     

Mu Tingfeng mengangguk, "... Paman, bibi, dan Jifeng tidak tahan, tapi Xiao Qi sudah memutuskan, dan tidak ada gunanya mereka menentangnya. "     

Zhao Youlin mengangguk mengerti. Senyum di wajahnya sedikit memudar. Ia seperti teringat sesuatu dan bertanya dengan serius, "... Kalau begitu, Xiaohe telah bekerja keras dan berharap orang yang cocok untuknya …… Ye Yan?     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.