Buku Itu Membuatnya Favorit di Grup

Kakak, Kamu Masih meragukanku?



Kakak, Kamu Masih meragukanku?

Jiang Wan menangis tersedu-sedu, "... Aku ingin pulang. "     

Jiang Chenglang tidak berbicara untuk sementara waktu.     

Dia memandangnya, tetapi sepertinya dia sedang melihat orang lain melalui dirinya.     

Jiang Wan tidak tahu apa yang dipikirkan Jiang Chenglang.     

Pikiran kakaknya ini agak sulit ditebak, tapi akhir-akhir ini dia tidak bisa mengetahuinya.     

Namun, Jiang Wan tidak punya cara lain.     

Sebelum pilihan terakhir, Jiang Chenglang tidak ingin mengekspos kejadian itu untuk saat ini. Jika tidak, dengan kecerdasan Jiang Chenglang, Jiang Chenglang dapat dengan mudah menebak apa yang terjadi di belakangnya, yang akan menjadi kebencian sejati baginya dan tidak akan pernah bisa memperbaikinya.     

Karena sejak awal, ini adalah kesalahan.     

Oleh karena itu, Jiang Wan hanya bisa menggoyahkan penyelamat Jiang Chenglang.     

Jiang Wan dan ibunya juga pergi ke resor tepi laut pada saat itu, dan dia tahu bahwa Jiang Chenglang diselamatkan.     

Meskipun orang yang menyelamatkan Jiang Chenglang bukanlah dia, dia juga dapat mengubah orang itu menjadi dia.     

Dia bersekongkol dengan keluarga Jian untuk mengarahkan arah angin, sehingga merusak citra Jiang Yu di mata keluarga Jiang dan bahkan orang yang lewat. Saat ini, dia memanfaatkan kesempatan ini untuk berpura-pura menjadi penyelamat Jiang Chenglang. Dibandingkan dengan Jiang Chenglang, Jiang Chenglang pasti memiliki pilihan dan memilih Jiang Yu.     

Hanya saja, dia tidak menyangka kalau Jian Shi bisa ditangkap begitu cepat dan Shunning juga bangkrut.     

Mereka yang sebelumnya secara terbuka berteriak di depan Jiang Yu benar-benar berlutut dan keluar dari keluarga Jiang. Sekarang tidak ada yang mengatakan hal-hal buruk tentang Jiang Yu di Internet.     

Masalah ini berlalu begitu saja.     

Meskipun Jiang Wan tidak rela, rencananya belum berakhir.     

Ia pernah mendengar percakapan antara Rong Qi dan Jiang Chenglang. Ia tahu bahwa Jiang Chenglang sedang mencari seseorang, seseorang dengan goresan ikan mas kecil di pinggangnya.     

Jiang Wan diam-diam mengingatnya, dan kali ini dia menggunakannya.     

Dia meminjam sumber daya keluarga Jian dan membuat bekas luka yang cukup serius.     

Wajah Jiang Wan sangat menyedihkan. Jiang Chenglang tidak berbicara, dan dia tidak bertanya lagi, agar dia tidak tampak begitu mendesak.     

Setelah beberapa saat, Jiang Chenglang akhirnya berbicara.     

Jiang Wan telah membayangkan pertanyaan seperti apa yang akan ditanyakan Jiang Chenglang, dan dia telah memikirkan alasannya, seperti mengapa dia tidak mengatakannya lebih awal. Kemudian, dia mendengar Jiang Chenglang berkata dengan ringan, "... Saham Shunning bangkrut. "     

Jiang Wan tercengang. Apa yang kakak katakan padanya tentang ini?     

"Pada perjamuan keluarga Feng, Direktur Ning dari Shun Ning secara khusus datang menemui Xiao Yu. "     

Jiang Chenglang menyilangkan tangannya dan berkata dengan ringan, "... Shunning sudah menjadi pesaing Jiang saat itu. Dia datang untuk mencari Xiao Yu, yang terlalu terang-terangan dan mencolok. Saat itu, saya tidak mengerti mengapa Xiao Yu terlibat dengan Shunning.     

Baru setelah kejadian ini, saya menyadari bahwa saya telah melupakan satu hal, ayah angkat Xiaoyu adalah karyawan Shunning.     

Jiang Wan tampak bingung.     

"Bukankah ini aneh? Mengapa aku mengatakan ini kepadamu?"     

Jiang Chenglang mengubah posisi duduknya.     

Dia memperhatikan ekspresi Jiang Wan dengan hati-hati, "..." Aku bertanya-tanya, apakah ada orang yang secara sengaja ingin mengaitkan masalah ini dengan Xiao Yu sejak awal? Meski kedengarannya melelahkan, tidak menutup kemungkinan ini, bukan?     

Jiang Wan tanpa sadar menggigit bibirnya, "Kakak, kamu masih meragukanku?"     

"Aku hanya memberikan tebakan yang masuk akal. "     

Raut wajah Jiang Chenglang sangat datar, "... Lagi pula, kamu pernah ke rumah Keluarga Jian dan memiliki beberapa catatan kriminal. Kamu juga seorang nona dari keluarga Jiang. Ini benar-benar terlalu kebetulan. "     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.