Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Kelelahan



Kelelahan

2Apakah dia baik-baik saja selama tujuh tahun terakhir ini? Ya, dia ingin bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan yang sama.      3

Menyembunyikan kepintarannya dan hidup sebagai seseorang yang biasa dalam segala hal, apakah itu dianggap 'baik'?     

Setelah beberapa saat terdiam, Huo Mian perlahan menjawab, "Tidak buruk."     

Pada saat ini, mereka tiba di depan gedung apartemen Huo Mian. Saat mobilnya berhenti, Huo Mian membuka pintu dan keluar seolah-olah anjing-anjing neraka bersinggungan dengan dia.     

"Terima kasih sudah mengantarkanku pulang. Bye."     

Setelah buru-buru mengucapkan selamat tinggal, Huo Mian bergegas menaiki tangga.     

Dia benar-benar takut bahwa Qin Chu akan mengatakan sesuatu yang lain padanya, dan bahwa ingatan yang tertidur di dalam dirinya selama tujuh tahun terakhir akan terungkap.     

Menatap sosok Huo Mian yang menarik diri, sedikit kehangatan merayap ke dalam mata Qin Chu.     

Meskipun dia masih mempertahankannya, Bisa mengantarnya pulang dan melihatnya seperti ini sudah cukup untuk membuatnya bahagia.     

Menyaksikan lampu di lantai atas menyala, Qin Chu mengeluarkan sebungkus rokok dan menyalakan satu saat dia bersandar di mobilnya.     

Dia telah bertahan selama tujuh tahun tanpa dirinya, jadi kesulitan di depannya sekarang tidak ada apa-apanya untuk dibandingkan.     

Dia adalah miliknya. Ini adalah sesuatu yang telah dia putuskan untuk seumur hidup ini. Tidak masalah jika dia setuju.     

Sesampainya di lantai atas, Huo Mian mandi dan bersiap untuk tidur. Tanpa mengetahui alasannya, dia berjalan ke jendela dan menarik ujung tirai terbuka.     

Seperti dugaannya, mobilnya masih parkir di tempat yang sama. Qin Chu sedang bersandar, tak bergerak.     

Menyadari bahwa seseorang sepertinya berdiri di dekat jendela, Qin Chu mengangkat kepalanya dan menatap dengan senang.     

Huo Mian segera menarik tirai kembali ke tempatnya saat jantungnya mulai berdegup kencang di dadanya.     

Dia merasa gugup, seolah-olah beberapa rahasia yang tak disebutkan namanya telah terbongkar.     

Mengapa ini terjadi? Bukankah semuanya jauh di masa lalu? Mengapa melihat dia dan menatap matanya masih membuatnya begitu tegang?     

Berbaring di tempat tidur, Huo Mian melemparkan badannya dan berbalik, tidak bisa tidur.     

Secara mental dia sudah menyelesaikan apa yang terjadi dengan Ning Zhiyuan, dan seperti yang bisa dilihat keadaan sudah tenang. Faktanya bahwa mereka tidak berakhir bersama hanya menunjukkan bahwa itu tidak seharusnya terjadi. Dia telah melakukan apa yang dia bisa untuk mencoba dan memperbaiki masalah.     

Dia tidak berhutang apa apa lagi padanya.     

Namun, jika Qin Chu terus menyisipkan dirinya ke dalam hidupnya sepanjang waktu, apa yang akan dia lakukan?     

Setelah memikirkannya, dia membuat postingan di lingkaran teman WeChat miliknya.     

"Dalam kehidupan setiap orang, mereka akan bertemu dengan seseorang yang tidak bisa mereka temui. Kita selalu menyesali bahwa itu adalah cinta yang luar biasa dan kuat, bahkan sebanding dengan nilai kehidupan kita. Kita percaya bahwa pada akhirnya perpisahan menyakitkan dan menjadi penyesalan terbesar dalam hidup kita. Seiring berjalannya waktu dan sesuatu yang berubah, kita melihat kembali saat-saat konyol itu. Anda akan menyadari bahwa anda harus benar-benar bersyukur atas pilihan yang anda buat saat itu. Ini karena, aku akhirnya mulai mengerti, orang yang tidak bisa kau temui sebenarnya, hanya orang yang salah."     

Tidak lama setelah Huo Mian memiposting, dia bangun dan pergi ke kamar mandi.     

Ketika dia kembali, dia sudah menerima beberapa komentar.     

Beberapa orang menyukai posnya, sebagian besar rekan kerja yang bekerja shift malam di rumah sakit.     

"Perawat muda, Huang Yue menulis, "Jangan sedih, kakak Mian. Kau memiliki masa depanmu sendiri. Semoga beruntung."     

Huo Mian merespon di bawah, "terima kasih adik kecil."     

Mereka saling memperlakukan seperti saudari sepelatihan karena seperti Huo Mian, Huang Yue juga lulusan Program Perawatan Lanjutan C City Medical School.     

Teman wanitanya, Zhu Lingling berkomentar, "Girl, kali ini kamu tidak sedang shift malam. Tidurlah lebih awal. Jangan berpikir berlebihan. Besok adalah hari yang baru."     

Huo Mian membalas, "Girl, kadang-kadang aku benar-benar berharap bisa pergi ke suatu tempat di mana tidak ada yang mengenaliku dan memulai dari awal."     

Zhu Lingling segera menjawab, "Kamu tidak bisa melakukan itu. Jangan tinggalkan aku. Kamu sahabatku."     

Setelah membaca ini, Huo Mian hanya membalas dengan wajah tersenyum dan tidak mengatakan hal lain.     

Wei Dong berkomentar di bawah, "Hanya dengan meninggalkan orang yang salah, kamu dapat bertemu dengan orang yang tepat. Jangan menyerah pada seluruh hutan hanya karena satu pohon berubah menjadi miring."     

Demikian juga, Huo Mian hanya menjawab dengan wajah tersenyum di luar sopan santun.     

Sebenarnya, terkadang, dia benar-benar merasa lelah dan ingin memulai semua yang baru di tempat lain. Namun, itu tidak mungkin, karena dia masih harus menjaga ibu dan saudara laki-lakinya. Sebelum adik laki-lakinya mulai bekerja, dia tidak bisa meninggalkan mereka.     

Huo Mian tidak punya pekerjaan pada hari berikutnya, jadi dia pergi tidur. Tidak sampai dia mendengar bel pintu berbunyi bahwa dia akhirnya bangun.     

Ketika dia melihat Ning Zhiyuan, Huo Mian masih setengah tertidur. "Kamu di sini untuk mengambil barang-barangmu, kan?" dia bergumam dengan mengantuk, "Aku sudah mengemas semuanya untukmu.     

"Mian, aku di sini untuk menemuimu," kata Ning Zhiyuan dengan sungguh-sungguh sambil menatap Huo Mian.     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.