Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Berakhir



Berakhir

0"Oh, masuklah. Beri aku waktu sebentar, aku akan pergi mandi." Huo Mian membuka pintu untuk membiarkan Ning Zhiyuan masuk.      3

Berjalan masuk, dia perlahan melihat sekeliling rumah kecil ini, dan dadanya dipenuhi dengan campuran emosi yang rumit.     

Dia masih ingat betapa senangnya dia ketika dia pertama kali pindah bersama Huo Mian. Meskipun mereka tidur di kamar terpisah, fakta sederhana bahwa mereka bisa bersama dari fajar hingga senja memenuhi dia dengan sukacita. Jika bukan karena insiden di reuni SMA-nya, mungkin mereka sudah mengadakan pernikahan mereka.     

Ning Zhiyuan benar-benar membenci mantan pacar Huo Mian itu. Mereka putus bertahun-tahun yang lalu, jadi mengapa dia harus berlari dan mengganggu mereka?     

Jika dia sekaya itu, kenapa dia tidak pergi dan mencari pacar lain? Kenapa dia harus bergantung pada Huo Mian?     

Huo Mian berpakaian, lalu pergi ke kamar mandi untuk mandi. Ketika dia keluar, dia melihat Ning Zhiyuan sedang duduk di sofa, membaca koran.     

"Apa yang ingin kamu berbicarakan denganku?" Mengeringkan rambutnya, Huo Mian berjalan ke kamar.     

"Terima kasih karena telah membebaskanku kemarin," Ning Zhiyuan membuka mulutnya dan berkata dengan canggung.     

Huo Mian langsung tahu apa yang dia bicarakan dan hanya dengan tenang menjawab, "Bukan apa-apa."     

"Mian, sebenarnya, aku tidak biasanya seperti itu. Aku hanya dalam suasana hati yang buruk kemarin. Aku sedang memikirkan tentang masa lalu kita bersama, itulah mengapa aku pergi minum. Setelah aku mabuk, seorang wanita membawaku keluar dari bar aku sebenarnya tidak ingat apa yang terjadi setelah itu. Kau harus percaya padaku."     

"Kau seharusnya tidak menjelaskan ini padaku. Pacarmu saat ini adalah He Man," Huo Mian mengingatkannya.     

"Mian, kau tahu aku masih memiliki perasaan untukmu. Selama beberapa tahun terakhir, kamu dan aku..."     

"Zhiyuan, apa yang sedang kamu coba katakan?" Huo Mian langsung ke intinya.     

"Mian, aku yang salah kali ini. Kau mengalami kesulitan menjemputku semalam dan membawaku ke hotel. Aku benar-benar merasa telah berbuat kesalahan padamu. He Man dan aku hanya bermain-main. Itu tidak benar. Kau tetap yang aku cintai. Mari kita luruskan ini, oke? Aku tidak akan mengungkit kenyataan bahwa kau masih berhubungan dengan mantan pacarmu lagi. Aku mengacau kali ini. Tambahkan itu untuk hal dengan He Man, dan kita bisa menyebutnya suatu kejadian. Mari kita kembali ke keadaan sebelumnya, oke?"     

Huo Mian meletakkan handuknya. "Zhiyuan... Apakah kamu pikir hidup adalah permainan? Kamu mengacaukan, dan kamu bisa mulai dari awal lagi?" dia bertanya, menatap serius ke mata Ning Zhiyuan.     

"Bukan itu yang kupikirkan. Butuh waktu dan usaha untuk bersama-sama lagi. Karena kita berdua memiliki perasaan satu sama lain, mengapa kita harus saling menyiksa?"     

"Zhiyuan, apa kamu tahu orang seperti apa yang paling aku benci?"     

"Apa?" Ning Zhiyuan bertanya.     

"Pembohong."     

"Aku tidak berbohong, Mian. Kemarin benar-benar pertama kalinya aku mengacau. Aku tidak akan melakukannya lagi."     

"Tetapi polisi di stasiun memberi tahuku bahwa kamu pernah dibawa ke kantor polisi sebelumnya. Ini bukan pertama kalinya kau bersama dengan seorang pelacur. Kamu sering menjadi pelaku."     

Ketika Huo Mian selesai berbicara, wajah Ning Zhiyuan langsung kehabisan warna.     

Beberapa saat sebelum dia bisa terbata-bata, "Jangan dengarkan polisi-polisi busuk itu. Mereka semua korup. Mereka hanya menangkap orang demi uang. Mereka hanya mempersulitku."     

"Zhiyuan, bukan itu intinya. Intinya adalah kita tidak bisa kembali."     

"Kenapa? Kamu masih ingin bersama mantan pacarmu, bukan? Hanya karena dia punya lebih banyak uang daripada aku?" Ning Zhiyuan mulai marah.     

"Jangan bawa dia kedalam masalah ini. Tidak ada yang bisa dilakukan dengannya.     

"Aku tidak percaya kamu. Kamu pasti masih cinta padanya. Kamu tidak bisa melupakannya, kan?" Ning Zhiyuan bertanya.     

"Zhiyuan, aku sudah menjelaskannya. Kau tahu bahwa aku tidak pernah berbohong. Itu memang benar."     

"Kalau begitu, tidak ada peluang kita kembali bersama?" Ning Zhiyuan bertanya, putus asa.     

Huo Mian tetap terdiam.     

"Baiklah, aku mengerti." Dengan itu, Ning Zhiyuan mengeluarkan segepok uang tunai dari tasnya dan meletakkannya di atas meja kopi.     

"Aku dengar kau menghabiskan dua ribu yuan untuk jaminan saya kemarin dan seribu lagi untuk kamar hotel. Secara keseluruhan, jumlahnya tiga ribu. Ini, saya tidak ingin berhutang apa pun. Kita bukan apa-apa sekarang. Huo Mian, aku memperingatkanmu. Karena kamu telah membuat keputusan hari ini, jangan menyesalinya. Ketika anak laki-laki kaya itu tidak menginginkan mu lagi, ketika dia sudah mempermainkan mu, jangan kau datang memohon padaku untuk membawamu kembali. Aku telah memberi mu kesempatan, dan kaulah yang membuangnya."     

Mendengar ini, Huo Mian merasa tidak bisa berkata-kata.     

Setelah Ning Zhiyuan selesai berbicara, dia berbalik dan membuka pintu untuk pergi.     

"Hei, kamu belum mengambil barang-barangmu."     

"Aku tidak menginginkannya. Buang saja," Ning Zhiyuan terengah-engah sebelum membanting pintu di belakangnya.     

Kali ini, sudah benar-benar berakhir, kan? Pikir Huo Mian.     

Saat itu, ponselnya berdering. Huo Mian berbalik untuk meraihnya.     


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.