Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Ciuman Paksa



Ciuman Paksa

0

"Aku sangat menyesal…" Huo Mian segera meminta maaf.

1

Selama keributan itu, seseorang menyerahkan serbet yang dia gunakan untuk membersihkan tepi bajunya. Baru setelah dia mengangkat kepalanya, dia menyadari bahwa itu adalah Qin Chu.

"Terima kasih," dia berbicara dengan nada yang jauh seolah-olah dia telah melupakan hubungan masa lalunya.

Qin Chu tidak menanggapi; dia berbicara dengan teman sekelasnya dan sepertinya mengalihkan perhatiannya dari Mian.

Ini berlanjut sampai Liu Siying dengan sengaja bertanya dengan keras di depan semua teman sekelas mereka, "Oh ya, Huo Mian, aku mendengar bahwa kamu akan segera menikah? Tunangan mu adalah seorang dokter, bukan? Selamat ya. Jangan lupa untuk mengundang kita ke pernikahanmu. Lagipula, kita adalah teman sekelasmu."

Setelah kata-katanya, seluruh ruangan terdiam ketika semua orang menyaksikan reaksi Qin Chu dengan cermat.

"Belum. Keluarga kami masih mendiskusikannya, tapi aku akan memberitahu semua orang setelah kami memutuskan tanggalnya," kata Huo Mian dengan senyum malu.

Tiba-tiba, dia merasakan tatapan menusuk ke arahnya.

"Kau akan segera menikah?" Setelah beberapa saat terdiam, Qin Chu akhirnya berbicara dengannya untuk pertama kalinya.

Huo Mian mengangguk… untuk beberapa alasan, karena takut atau gugup, dia bahkan tidak bisa mengucapkan kata 'ya'.

"Oh, selamat." Ada senyum di wajahnya, tapi tatapannya dingin.

"Terima kasih," kata Huo Mian sopan dengan canggung. Dia tidak berani melihat langsung ke Qin Chu saat senyumnya terlalu menindas. Dia telah membayangkan pertemuan mereka beberapa kali, tetapi dia tidak pernah berharap mereka bertemu dalam situasi ini. Pada pemikiran ini, dia sekali lagi bingung.

"Sayang sekali. Pada hari itu, Huo Mian adalah salah satu gadis tercantik di sekolah. Saya selalu berpikir bahwa kamu akan menikah dengan keluarga kaya atau keluarga yang berpengaruh, tetapi saya tidak pernah mengira kamu akan menetap begitu cepat. Haha, sayang sekali. Jika saya tahu ini akan terjadi, aku akan mengajakmu keluar. Haha, kenapa kamu tidak mempertimbangkan ku sebagai gantinya?" Wei Dong berkata dengan setengah bercanda. Dia selalu menjadi pembuat onar selama SMA dan sudah minum sedikit.

Wei Dong berasal dari keluarga kaya, dan ayahnya berada di bisnis konstruksi. Dengan industri perumahan yang berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir, ia mengikuti ayahnya cukup baik. Jadi, selama pertemuan, dia selalu percaya diri, bahkan ketika dia bercanda.

Zhu Lingling segera memutar matanya ke arahnya dan berkata, "Beri aku waktu istirahat. Kau tidak punya peluang. Kamu sudah kalah dari Pangeran Tampan Qin ketika kita di sekolah. Bagaimana kamu bisa memenangkan hati Huo Mian sekarang?"

Sebelum dia selesai, Zhu Lingling tiba-tiba tersadar bahwa dia telah menyentuh percakapan yang terlarang segera dia menutup mulutnya.

Hubungan antara Qin Chu dan Huo Mian tampaknya telah berubah menjadi plot dari film Jay Chou - Rahasia.

Qin Chu tidak menunjukkan reaksi terhadap kata-kata Zhu Lingling. Dia hanya terus menatap Huo Mian dengan tatapan menusuk.

Huo Mian tersenyum canggung sebelum berdiri. Dia berkata, "Umm, permisi, aku ke kamar kecil sebentar."

Kenyataannya, ada kamar kecil di dalam ruangan VIP tempat mereka berada. Huo Mian hanya ingin mencari alasan untuk melarikan diri dari situasi ini atau, lebih khusus lagi, dari Qin Chu.

Setelah Huo Mian berjalan menuju ruang makan, dia mulai bernapas berat; dia bahkan bisa mendengar detak jantungnya semakin cepat.

Huo Mian tidak pernah berpikir bahwa dia akan bertemu Qin Chu dalam keadaan seperti itu. Sudah tujuh tahun, dan kehadirannya yang tiba-tiba sangat mengejutkannya.

Setelah dia sedikit lebih tenang di kamar kecil, dia menyentuh riasannya sebelum berjalan keluar dengan kepala tertunduk. Tapi sebelum dia tahu apa yang terjadi, dia didorong ke dinding dengan tangan yang besar. Kemudian... bibir dingin itu tiba-tiba mendekatinya, dan kehadiran orang asing namun akrab menyebabkan otak Huo Mian segera mengalami arus pendek.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.