Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Kantor Polisi



Kantor Polisi

0

"Oh, tidak apa-apa, aku tiba-tiba teringat bahwa aku meninggalkan beberapa barang di tempat lama kita. Kamu bisa memberikannya kepadaku ketika kamu punya waktu."0

"Oke, aku akan melihat-lihat ketika aku kembali," Huo Mian mengangguk dan menjawab.

"Kamu bisa memberikannya kepada He Man," tambah Ning Zhiyuan, hanya untuk membuatnya marah.

Namun, Huo Mian tidak terkejut sama sekali ketika dia mendengar ini. Sebaliknya, dia dengan santai menjawab, "Tentu."

Kemudian Huo Mian berjalan melewatinya.

Ning Zhiyuan tiba-tiba merasa tidak nyaman; dia akan berbohong jika dia mengklaim bahwa dia tidak memiliki perasaan yang tersisa untuk Huo Mian. Lagi pula, butuh beberapa saat sebelum dia setuju untuk pergi bersamanya.

Mereka telah bersama selama tiga tahun, dan dia selalu memperlakukannya dengan sangat baik. Sekarang mereka tiba-tiba putus, wajar baginya untuk marah.

Dia awalnya berpikir bahwa Huo Mian pasti juga akan merasa sangat buruk, karena dia sekarang berkencan dengan He Man.

Namun, jelas tidak ada tanda-tanda patah hati dalam ekspresi Huo Mian di sana.

Mungkinkah ini berarti... bahwa selama bertahun-tahun ini, dia tidak pernah benar-benar mencintainya? Mungkin dia hanya mencintai mantan pacarnya itu?

Mata Ning Zhiyuan kemudian menjadi lebih dingin dan dingin memikirkan hal ini.

Huo Mian kembali ke rumah sepulang kerja, dan dia membeli beberapa suplemen kesehatan untuk ibunya sejak ibunya baru saja keluar dari rumah sakit. Namun, karena ibunya tidak pernah menghargai kehadirannya, dia hanya meninggalkan barang-barang itu dan pergi tanpa menginap untuk makan malam.

Kemudian, dia kembali ke apartemen sewaannya, membersihkan tempat itu, dan menemukan barang yang ditinggalkan Ning Zhiyuan.

Dia dengan hati-hati mengumpulkan harta miliknya dan menaruhnya di tempat sampah, karena dia berencana membawa barang-barang itu bersamanya untuk bekerja keesokan harinya.

Karena kelelahan, ia berbaring di tempat tidurnya dan menggunakan ponselnya untuk mentransfer dana ke kartu kreditnya yang sudah habis. Syukurlah itu tidak terlambat, atau biaya sudah sangat tinggi.

Kemudian, dia mengirim pesan WeChat kepada Zhu Lingling.

"Apa kau disana?"

"Yup."

"Berikan aku nomor rekeningmu, aku akan mengembalikan uangmu."

"Kenapa begitu cepat? Aku tidak terburu-buru," Zhu Lingling membalas.

"Mungkin kamu tidak, tapi aku ada. Sangat menyebalkan jika kita mempunyai hutang pada orang lain."

"Dari mana kamu mendapatkan semua uang itu? Apakah Ning Zhiyuan mengembalikan bagianmu dari uang muka?" tanya Zhu Lingling.

"Ya," Huo Mian hanya menjawab secara samar-samar untuk menghindari menjelaskan terlalu banyak. Dia tidak ingin menjelaskan bahwa uang itu adalah hadiah karena menjadi perawat pengganti selama operasi Qin Chu.

"Tidak buruk. Oke, karena kamu ini bisa diandalkan, aku akan meminjamkan uang tanpa ada kata lain saat kamu meminta." Zhu Lingling mengirim wajah tersenyum.

Setelah Zhu Lingling mengirim nomor rekening banknya, Huo Mian mentransfer uang itu.

Setelah membayar hutangnya, dia hanya memiliki dua ribu yuan yang tersisa untuk pengeluaran sehari-hari. Namun, dia merasa lega.

Sambil berbaring di tempat tidurnya, dia mendengarkan versi piano Pachelbel's Canon, tiba-tiba menyadari keindahan kehidupan yang begitu sederhana.

- Pusat kota, Departemen Kepolisian Kriminal -

"Kapten Gao, kami menindak pelacuran malam ini dan menangkap banyak orang," kata seorang petugas polisi muda dengan marah.

Gao Ran menepuk si polisi kecil di pundak dan berkata, "Kerja bagus, kerja bagus semuanya."

Kapten Gao, salah satu klien yang kami tangkap mabuk. Kami memintanya untuk memberikan kontak dengan jaminan, tetapi dia tidak akan memberi kami nama. Ada juga kata sandi di ponselnya dan kami tidak bisa membuka kunci, jadi kami juga tidak bisa menghubungi keluarganya. Apa yang harus kami lakukan?"

"Biarkan aku periksa." Gao Ran berjalan menuju ruang tahanan.

Dia berjalan masuk untuk melihat seorang pria muda dengan pipi merah, dan bau alkohol menusuk hidungnya.

Gao Ran mengerutkan kening, "Di mana barang-barangnya? Bawa itu padaku."

"Ini, Kapten Gao," si polisi kecil menyerahkan ponsel kepadanya.

Gao Ran menyapu dan memperhatikan bahwa ponsel meminta kode sandi sidik jari. Tanpa sepatah kata pun, dia berjalan ke pemabuk, mengambil jarinya, dan menekannya ke telepon.

Polisi kecil itu mengangkat ibu jarinya dan mengatakan, "Kapten kami benar-benar tau apa yang harus di buat."

Setelah Gao Ran membuka kunci ponsel, dia sedikit mengernyit ketika melihat foto wanita yang menarik di layar utama.

"...Huo Mian?" Gao Ran bergumam pada dirinya sendiri, tidak yakin apakah dia melihatnya dengan benar.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.