Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Hadiah



Hadiah

3

"Baik, aku akan segera kesana sekarang."

1

Setelah ia meninggalkan Rumah Sakit Rakyat Keempat, ia naik ke bus lain untuk kembali ke Rumah Sakit Rakyat Pertama.

- didalam kantor kepala perawat -

"Huo Mian, aku sudah bicara dengan direktur rumah sakit tentang permintaan yang kau buat, dan dia menyetujuinya. Ini bonusmu."

Setelah dia berbicara, kepala perawat memberinya amplop kertas coklat.

Huo Mian menerima amplop itu dan memperhatikan bahwa amplop itu cukup berat. Terkejut, dia bertanya, "Kepala perawat, berapa banyak di dalam ini?"

"Dua puluh ribu yuan."

"Sebanyak itu?" Huo Mian terkejut.

"Direktur rumah sakit menyatakan betapa pentingnya operasi ini; pejabat telah bangun dan pulih dengan baik. Dia ingin memastikan bahwa setiap staf rumah sakit yang berpartisipasi mendapat imbalan yang baik."

"Terima kasih kepala perawat. Tolong beritahu rasa terima kasihku kepada direktur."

"Kau tidak perlu berterima kasih kepadaku, kau berhak mendapatkannya. Tambah lagi, kamu telah mengambil resiko."

Huo Mian tersenyum, tapi dia tidak berkata apapun…

Dengan dua puluh ribu yuan, dia akan mampu melunasi tagihan kartu kreditnya dan juga hutangnya kepada Lingling. Ini luar biasa!

Perasaan bebas utang ini sangat menyenangkan…

"Huo Mian, bisakah aku bertanya padamu pertanyaan yang personal?"

"Tentu kepala perawat, silahkan."

"Aku sebenarnya mendengar tentang apa yang terjadi padamu. Kamu tampil sangat baik secara akademis di sekolah menengah, dan bahkan menerima banyak undangan dan beasiswa penuh dari berbagai sekolah kedokteran di luar negeri. Nilai ujian masuk universitasmu adalah 697 dari 700, memberimu memenuhi syarat untuk Universitas Jing, yang memiliki program medis terbaik di negara kita. Namun, mengapa kau memilih program medis lokal? Dengan bakat dan pengetahuanmu saat itu, kamu bisa menjadi dokter yang luar biasa dan bukan perawat magang biasa saat ini."

"Itu... adalah pilihanku sendiri. Kurasa setiap orang membuat keputusan yang berbeda-beda," jawab Huo Mian dengan senyum pahit.

"Aku telah mengamatimu selama enam bulan selama kau berada di sini. Etika kerjamu luar biasa, kau cukup cerdas dan berbakat, dan kamu dapat memahami prinsip-prinsip medis dengan cepat. Aku pikir itu akan sia-sia bagimu untuk terus seperti ini setiap tahun, rumah sakit ini mengirim orang-orang yang berbakat untuk bisa belajar di luar negeri, dan ada satu tempat untuk kesempatan ini di departemen kami. Aplikasi dimulai pada bulan Juli tahun ini, dan kamu akan mendapatkan kesempatan untuk menghabiskan delapan bulan di Kanada. Jika kamu tertarik…"

"Terima kasih, kepala perawat, tapi aku benar-benar tidak membutuhkannya. Biarkan orang lain memiliki kesempatan itu, aku hanya... perawat biasa."

Setelah dia selesai, Huo Mian membungkuk ke kepala perawat dengan penuh hormat dan kemudian berbalik untuk pergi.

Kepala perawat melihat Huo Mian saat dia berjalan pergi, dan dia sedikit bingung.

Dia tidak mengerti mengapa pemudi yang sangat berbakat seperti dia lebih memilih untuk membunuh mimpinya sendiri.

- Di sisi lain kota, di dalam kantor presiden di Markas Besar GK -

Seorang pria paruh baya mengenakan setelan hitam duduk di sofa dan menghadap Qin Chu, yang duduk di seberangnya.

Dia adalah pria paruh baya yang tiba dengan delapan agen khusus di Qin Manor pagi itu untuk menjemput Qin Chu.

"Dokter Qin, operasi resmi berjalan dengan sangat baik. Setelah periode kritis tadi malam, pesawat militer kami sudah memindahkannya kembali ke Kota Jing untuk beristirahat dan dipulihkan. Tolong izinkan saya untuk mengucapkan terima kasih atas nama pejabat. Saya juga mengikuti perintah resmi untuk berbicara dengan anda, dan untuk mencari tahu apakah ada yang bisa kami bantu."

Apakah anda menawarkan saya hadiah sebagai ucapan terima kasih?" Qin Chu menjawab dengan pertanyaannya sendiri.

"Ya, benar. Jika ada yang anda butuhkan, beri tahu kami, dan kami akan melakukan yang terbaik."

"Lalu menurutmu, apa kekuranganku sekarang?" Qin Chu bertanya lagi.

Pria paruh baya terdiam dan tidak tahu bagaimana harus merespon. Sebagai Presiden Perusahaan GK, Qin Chu benar-benar tidak tampak seperti seseorang yang membutuhkan apapun.

Setelah beberapa saat, pria paruh baya mengambil amplop file dan meletakkannya di atas meja. Dengan batuk ringan, dia berkata, "Seseorang yang bergengsi seperti anda memang tidak memiliki kekurangan apa-apa, tetapi kami menemukan bahwa anda, 27 tahun, tidak memiliki pacar. Oleh karena itu, kami juga mengumpulkan semua file sosialita yang tinggal di tiga provinsi terdekat. Mereka semua memiliki latar belakang keluarga yang bermartabat dan sangat cantik. Silahkan melihat-lihat file-file ini dengan seksama, dan beri tahu saya jika anda suka salah satu dari mereka. Saya akan memastikan untuk mengurusnya."

"Jadi, maksudmu hadiah atasanmu untukku adalah membantu menemukan aku seorang pacar?" tanya Qin Chu dengan dingin setelah melihat file-file itu.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.