Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Membatalkan Pernikahan



Membatalkan Pernikahan

3

Beberapa saat kemudian, seseorang membalas dalam pesan WeChat. 3

"Sudah dibatalkan, mereka putus," Zhu Lingling membalas.

Setelah dia mengirimkan pesan, beberapa teman kelas bertanya dengan penasaran, "apa yang terjadi?"

"Yah, bukankah mereka telah membeli apartemen bersama? Mengapa mereka membatalkan pernikahan?"

"Mereka tidak akan menikah jika mereka tidak cocok satu sama lain, berhenti menanyakan banyak pertanyaan. Dia menyimpan uang untuk hadiah pernikahanmu. Oh ya, awasi Mian dan perkenalkan dia dengan beberapa pria lajang yang baik," jawab Zhu Lingling bercanda.

Pada saat itu, Wei Dong sedang aktif dan bertanya, "Apakah ini benar? Jangan bercanda."

"Tentu saja ini benar, kenapa aku harus bercanda pada sesuatu yang sangat penting?" Zhu Lingling memutar matanya.

"Bagus, dewi itu lajang, sekarang adalah kesempatanku." Tidak ada yang tahu jika Weidong sedang bercanda atau serius.

Kemudian, gadis yang bernama Siying Liu menjawab masam, "Ya, dewi itu lajang sekarang. Jika kau ingin mengejarnya, lebih baik cepat dan jangan melewatkan kesempatanmu, bocah kaya."

Qin Chu melihat percakapan itu dengan tenang tanpa membalasnya…

Dia tidak tertarik pada siapapun dalam group itu kecuali Huo Mian.

Semua ini mengingatkannya bahwa dia harus berterima kasih kepada ibu Yao untuk reuni mereka terakhir kali. Jika dia tidak pergi ke Selandia Baru dan membawa ibu Yao kembali ke C City, Huo Mian mungkin tidak menghadiri reuni itu. Dia sangat mengenalnya.

Ketika semua sedang berdiskusi dan bergosip, Huo Mian tiba-tiba aktif.

"Maaf, aku mungkin tidak akan bisa mentraktir kalian untuk resepsi. Ada sesuatu yang telah terjadi."

"Dewi, tidak apa-apa. Pria itu yang telah kehilanganmu. Menjadi lajang itu hebat, ha."

"Dewi Huo, mengapa tidak memberiku kesempatan?" Wei Dong berkata, tidak jelas apakah dia serius atau bercanda.

"Mian, bukankah kau harus bekerja hari ini? Kau pasti tidak bertugas saat ini, karena kau Online sekarang di WeChat" tanya Zhu Lingling.

"Mhm, Aku hanya membantu operasi, dan kepala perawat memberiku hari libur."

"Ha, itu tidak buruk untuk wanita tua. Ayo kita pergi makan malam kalau begitu, aku juga hari ini bebas."

"Ajak aku, nanti aku yang membayar dan kalian bisa memilih lokasinya," Wei Dong menyela.

"Mungkin lain kali. Lingling, aku harus pergi melihat ibuku di rumah sakit hari ini."

"Bibi di rumah sakit? Ada apa?" Zhu Lingling tiba-tiba mengirim pesan pribadi kepada Huo Mian.

"Tidak apa-apa, hanya tekanan darah tinggi. Bukan masalah yang besar, tidak usah khawatir," Huo Mian membalas.

Lalu, dia mengganti pakaiannya, membeli makanan, dan naik bus ke rumah sakit Rakyat Empat.

Teman-teman sekelasnya masih bertanya-tanya dalam obrolan grup, tetapi dia terlalu malas untuk membalas. Karena mereka teman sekelas yang jarang dia ajak bicara, dia tidak perlu berpura-pura bahwa mereka akrab.

Saat itu, pemberitahuan WeChat tiba-tiba muncul…

Itu transferan dana 888 yuan dari Wei Dong.

Terlampir pada pesan itu, "Aku dengar ibumu dirawat di rumah sakit, ini hanya sedikit bantuan dariku."

Baru kemudian Huo Mian menyadari bahwa dia telah menyebutkan ibunya di rumah sakit di kelompok WeChat. Dia segera menolak transferan itu.

"Terimakasih, itu pemikiran yang baik. Kau benar-benar tidak perlu melakukannya."

Dia memiliki sedikit komunikasi dengan Wei Dong selama beberapa tahun terakhir, jadi bagaimana dia bisa menerima uangnya?

"Dewi Huo, apa benar kau single sekarang?"

"Jadi, apakah kamu bisa memberiku kesempatan?"

"Jangan bercanda, teman lama." Huo Mian merasa canggung.

"Aku tidak bercanda. Sebenarnya, Huo Mian, aku sudah menyukaimu untuk waktu yang lama. Aku menggemarimu sejak SMA. Jika kau tidak percaya padaku, kau bisa tanya teman sebangku ku, si-mulut besar Li, karena dia tau. Saat itu, kau bersama dengan Qin Chu jadi aku tidak punya kesempatan untuk mendekatimu. Lalu, setelah penamatan, kau mempunyai pacar, dan aku tidak ingin menggangumu."

"Tapi, aku dengar dari Lingling bahwa kau sudah mempunyai pacar," Huo Mian bertanya balik.

"Aku tidak mempunyai perasaan padanya dia hanya ingin bersama denganku hanya karena uang keluargaku jadi kami putus, aku hanya mengimbangi dia."

"Lalu, bagaimana kau bisa begitu yakin bahwa aku tidak akan berkencan denganmu karena uangmu?" Huo Mian bertanya.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.