Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Permintaan



Permintaan

1

Sebenarnya butuh waktu kurang dari sepuluh menit untuk berjalan dari Departemen Obstetri dan Ginekologi ke kantor direktur, tetapi Huo Mian berjalan perlahan-lahan sehingga menjadi lima belas menit lebih lama.0

Direktur Wu Zhongxing adalah pria berusia di atas lima puluh tahun, dengan wajah persegi, mata tajam, dan penampilannya yang terlihat kuno di saat seperti ini.

Tentu saja, sebagai perawat magang yang telah bekerja di Rumah Sakit Pertama selama kurang dari setahun, Huo Mian belum pernah mendapatkan kehormatan untuk bertemu langsung dengan direktur.

Dia hanya melihatnya dalam foto di halaman web resmi rumah sakit. Dari apa yang didengarnya, sang direktur adalah seorang profesor ortopedi yang luar biasa di masa mudanya.

Selain itu, di masa lalu dia beberapa kali menjadi salah satu profesor tamu ketika di Eropa.

Tanpa disadari, dia tiba di luar kantor direktur. Seorang pria tampan berdiri di pintu dengan setelan yang mencolok dan kacamata yang berbingkai emas.

"Apa kamu adalah Huo Mian?" Pria itu berbicara.

"Ya."

"Direktur menunggu mu di dalam. Silahkan masuk."

"Baik." Huo Mian mengangguk. Kemudian, dengan sedikit cemas, dia mengetuk pintu.

"Silahkan masuk." Suara yang dalam dan serius terdengar dari dalam ruangan.

Huo Mian berjalan masuk untuk menemui direktur. Seperti yang diharapkan, dia tampak sangat mirip dengan foto-fotonya, dan jas lab dokter putih yang sangat terang.

Meskipun sang direktur belum berusia enam puluh tahun, rambutnya sudah berwarna putih, dan ada kerutan yang terlihat jelas di sudut-sudut matanya.

"Apa kamu adalah Huo Mian?" Direktur memulai percakapan.

"Yaa, saya."

"Kemarilah dan duduk." Sikap direktur itu ternyata sangat ramah. Bagaimanapun, ini, membuat Huo Mian lebih gelisah.

"Tidak apa-apa, saya akan berdiri saja." Huo Mian sedikit menarik diri.

"Tidak perlu takut. Silahkan duduk dan bicara." Direktur memberikan isyarat, bergerak agar Huo Mian bisa duduk.

Huo Mian berpikir bahwa jika dia menolak lagi, dia mungkin tampak tidak sopan. Jadi, dia berjalan lalu duduk dengan perlahan di sofa hitam.

"Begini: Aku memanggilmu ke sini hari ini karena aku punya tugas yang sangat penting untukmu."

Huo Mian mengangguk, "Baik, direktur. Tolong beritahu saya. Selama itu dalam jangkauan kemampuan saya, saya berjanji saya akan melakukan yang terbaik."

"Kemarin, seorang pejabat dari ibu kota Jing datang untuk menginspeksi C City. Namun, dia tiba-tiba menderita pendarahan otak akut dan dibawa ke tempat VIP paling eksklusif di rumah sakit tadi malam. Fasilitas dan peralatan medis kami tidak benar-benar dalam standart untuk digunakan . Namun, kondisi pejabat sangat buruk dan dia tidak cukup stabil untuk dipindahkan ke rumah sakit lain. Dengan kondisi kritisnya, langkah sekecil apa pun dapat mengakibatkan pendarahan intrakranial yang parah. Oleh karena itu, para eksekutif lain dan saya mengadakan pertemuan darurat dan memutuskan untuk melakukan kraniotomi di rumah sakit ini. Pembedahan akan berlangsung tiga jam dari sekarang, dan ahli bedah saraf terbaik akan secara pribadi melakukan prosedur."

Setelah direktur selesai, Huo Mian menganggukkan kepalanya. Dia mengerti situasinya sekarang; itu memang mengerikan.

Karena pejabat berasal dari Kota Jing, dia harus memegang posisi yang sangat penting di dalam pemerintahan. Tidak heran jika sang direktur menganggap serius masalah ini.

"Direktur, apakah ada sesuatu yang bisa saya bantu?"

"Aku ingin kamu menjadi perawat pengganti untuk operasi ini."

Pada saat ini, Huo Mian segera keberatan, "Direktur, mengapa anda meminta saya untuk menjadi pengganti? Saya hanya seorang perawat yang dikirim bekerja di Departemen OB / GYN, dan saya tidak tahu apa-apa tentang bedah saraf. Anda harus mengirim seseorang seperti kepala perawat untuk membantu, bukan pekerja magang seperti saya. Saya percaya bahwa anda harus melihat resume saya. Saya bukan lulusan institusi terkenal, melainkan saya lulus dari program keperawatan lanjutan di salah satu akademi medis biasa di kota."

"Aku tahu itu," jawab sang direktur dengan sungguh-sungguh.

"Jika anda sudah tahu, lalu mengapa anda memberikan tugas ini kepada saya? Itu... itu bukan keputusan yang bijaksana," kata Huo Mian dengan tenang.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.