Masa Mudaku Dimulai Bersamanya

Negosiasi



Negosiasi

3

Qin chu memegang pena bertinta hitam ditangannya, memutarnya dengan sederhana tanpa berkata sekatapun…

Dua puluh atau lebih eksekutif di ruangan itu sama-sama diam, menahan napas karena takut mengganggu pikirannya. Atmosfer diruangan tampaknya sedikit tegang.

Setelah beberapa saat, Qin Chu membuka mulutnya dan berkata, "Kasus itu? Saya sudah menolaknya."

"Hah? Menolaknya? Mengapa kamu melakukan itu, Presiden Qin? Butuh waktu tiga bulan bagi departemen kami untuk menyusun proposal setelah menghabiskan tahun terakhir menyusun anggaran dan bisnis metrix. Ini pasti akan menguntungkan, dan telah disetujui oleh Ketua."

Ketika Qin Chu mendengar kata-kata itu, dia mengangkat kepalanya dan tidak memedulikan direktur Pengembangan Tanah sebelum berkata, "GK ada di tangan saya sekarang dan saya tidak perlu membenarkan keputusan saya. Jika Anda tidak dapat menerimanya, cukup serahkan saja surat pengunduran diri anda."

Saat kata-kata terakhir keluar dari mulutnya, dia melemparkan pena ke atas meja, menakutkan dan membungkam semua orang.

Dia mulai berjalan keluar dari ruang konferensi…

Dia tahu bahwa proyek Greenfield Manor akan menguntungkan, tetapi dia juga tahu bahwa jika mereka melewatinya, SMA 2 akan dipaksa untuk pindah. Tidak ada yang tahu betapa pentingnya Sekolah Menengah Kedua baginya, sama seperti tidak ada yang tahu betapa dia mencintai gadis yang bernama Huo Mian.

- Di dalam kantor presiden -

"Presiden Qin, tadi ada telepon untuk mu. Saya mengangkatnya tapi dia tidak mengatakan siapa dia."

Yang, sekertaris nya, hati-hati menyerahkan ponsel itu…

Saat Qin melihat nomor telepon yang masuk, kehangatan mengalir ke mata dinginnya.

Dia langsung menghubunginya kembali…

"Mian, apakah kau mencariku?"

"Qin Chu, ayo bicara." disisi lain telepon, Huo Mian sudah tenang dari kondisinya yang marah.

"Tentu, aku akan menjemputmu. Kamu ada dimana?"

"Kamu tidak perlu melakukannya. Temui aku di cafe En Seine di Half-Mountai Road."

"Bailah, aku segera kesana."

Menutup teleponnya, Bibir Qin Chu bertengger ke dalam senyum. Dia benar-benar orang yang berbeda di ruang rapat.

Rahang Yang hampir turun karena terkejut… 

Presiden Yang baru telah dipekerjakan selama seminggu, tetapi Yang belum pernah melihatnya tersenyum pada siapa pun, bahkan tidak pada ketua.

Tapi telepon yang baru saja bisa membuat bosnya tersenyum, yah ampun…

Sepertinya penelepon adalah orang penting bagi presiden, dan sekretaris membuat catatan pribadi untuk memperhatikan nomor itu di lain waktu.

Qin Chu mengendarai Audi R8 ke tempat pertemuan mereka, tiba dalam waktu kurang dari lima belas menit. Huo Mian sudah menunggu di dalam.

Dari jauh, dia melihat Mian duduk di samping jendela.

Dia hanya bisa melihat sisi wajahnya, tetapi pemandangannya sudah memberinya kupu-kupu di perutnya.

Selama tujuh tahun terakhir, dia terus-menerus memikirkannya, dan pikirannya hampir membuatnya gila.

Dia menekan desakan di hatinya dan perlahan berjalan masuk…

Huo Mian berpakaian sederhana. Sebelum bertemu Qin Chu, ia kembali ke apartemennya untuk mengganti bajunya.

Dia mengenakan celana putih polos dan kaos kuning; Penampilannya sederhana tapi tenang.

Huo Mian juga terlalu malas untuk berdandan kecuali untuk acara-acara khusus. Dia merasa bahwa menggosok bahan kimia di wajahnya membuatnya lengket, dan karena itu tampaknya tidak memiliki efek anti-penuaan, dia lebih suka tidak melalui semua masalah itu.

Qin Chu melangkah mendekat dan duduk di depannya…

Pikiran Huo Mian kembali ke kenyataan dan dia dengan tenang berkata, "Apa yang ingin kamu minum?"

"Aku akan minum apa pun yang kamu pesan," jawabnya.

"Tapi aku minum air putih."

"Kalau begitu aku akan minum air putih juga," dia bersikeras.

Huo Mian merasa tidak berdaya saat dia melambai-lambaikan pelayan, dan berkata, "Maaf, kami pesan secangkir air?"

Berbalik kembali, dia memelototi wajah di depannya, yang begitu akrab namun jauh, sebelum perlahan membuka mulutnya.

"Qin Chu."

"Mhm."

"Ayo bicara."

"Tentu."

"Apa yang kau inginkan dariku?"

"Aku ingin kita kembali ke masa kita sebelumnya," Qin Chu berkata tanpa berpikir dua kali.

"Haa, itu mustahil, Qin Chu. Semuanya berbeda sekarang."

"Aku turut berduka cita soal ayah tirimu, aku baru saja mengetahuinya."

Anehnya, Qin Chu meminta maaf dengan sikap yang sangat tulus.

Setelah mengenal Qin Chu begitu lama, dia tahu betapa sombongnya dia. Dengan sadar mengakui kesalahannya adalah upaya keras untuk Qin Chu.

"Orang mati tidak bisa hidup kembali, apa yang bisa dilakukan dengan permintaan maaf?"

"Aku bisa menebusnya," Qin Chu menambahkan.

Huo Mian menyeringai, "Hibur aku? Dengan apa, hidupmu? Atau uangmu? Tahukah kau bahwa ibuku mengalami hipertensi kemarin setelah kau pergi untuk menemuinya, dan dia berakhir di rumah sakit? Kami sudah punya satu kematian dalam keluarga, apa lagi yang kamu inginkan? Apakah kamu ingin aku mati juga? Lalu kamu akan bahagia, kan?"1


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.